by

Helium-3 Power Energi Masa Depan Yang Melimpah Di Bulan

Bergasku.com – Helium-3 adalah isotop helium yang ringan dan stabil dengan dua proton dan satu. 

Selain protium ( hidrogen biasa ), helium-3 adalah satu-satunya isotop stabil dari unsur apa pun dengan lebih banyak proton daripada neutron. Helium-3 ditemukan pada tahun 1939.

Helium-3 terjadi sebagai nuklida primordial , melarikan diri dari kerak bumi ke atmosfer dan ke luar angkasa selama jutaan tahun. 

Helium-3 juga dianggap sebagai nuklida nukleogenik dan kosmogenik alami , yang dihasilkan ketika lithium dibombardir oleh neutron alami, yang dapat dilepaskan melalui fisi spontan dan reaksi nuklir dengan sinar kosmik . 

Beberapa helium-3 yang ditemukan di atmosfer terestrial juga merupakan artefak pengujian senjata nuklir di atmosfer dan bawah air .

Banyak spekulasi telah dibuat mengenai kemungkinan helium-3 sebagai sumber energi masa depan . 

Tidak seperti kebanyakan reaksi fusi nuklir , fusi atom helium-3 melepaskan sejumlah besar energi tanpa menyebabkan bahan di sekitarnya menjadi radioaktif . 

Namun, suhu yang diperlukan untuk mencapai reaksi fusi helium-3 jauh lebih tinggi daripada dalam reaksi fusi tradisional, dan proses tersebut tidak dapat dihindari dapat menciptakan reaksi lain yang dengan sendirinya akan menyebabkan bahan di sekitarnya menjadi radioaktif.

Kelimpahan helium-3 dianggap lebih besar di Bulan daripada di Bumi, karena telah tertanam di lapisan atas regolith oleh angin matahari selama miliaran tahun, meskipun masih lebih rendah dalam kelimpahan daripada di gas Tata Surya raksasa .

Gagasan memanen bentuk energi yang bersih dan efisien dari Bulan telah mendorong fiksi ilmiah dan fakta dalam beberapa dekade terakhir. 

Tidak seperti Bumi, yang dilindungi oleh medan magnetnya, Bulan telah dibombardir dengan Helium-3 dalam jumlah besar oleh angin matahari. 

Isotop ini diperkirakan dapat memberikan energi nuklir yang lebih aman dalam reaktor fusi, karena tidak bersifat radioaktif dan tidak akan menghasilkan produk limbah yang berbahaya.

Ahli geologi program Apollo sendiri, Harrison Schmidt, telah berulang kali membuat argumen untuk penambangan Helium-3, sementara Gerald Kulcinski di University of Wisconsin-Madison adalah pendukung terkemuka lainnya. 

Dia telah membuat reaktor kecil di Fusion Technology Institute, tetapi sejauh ini belum mungkin untuk membuat reaksi fusi helium dengan output daya bersih.

Daya tarik helium-3 adalah sebagai bahan bakar reaktor fusi. Bahan bakar ini, ternyata, sama sekali tidak akan menghasilkan limbah radioaktif—tidak seperti reaktor fusi berbahan bakar hidrogen yang menghasilkan neutron sial yang membombardir komponen reaktor dan menjadikannya radioaktif.

Jadi, mari kita luruskan ini. Seharusnya ada “perang penambangan rahasia” antara Cina, Amerika Serikat dan mungkin Rusia atas sumber daya potensial di Bulan, sumber daya yang mungkin menyediakan bahan bakar yang sangat bersih untuk reaktor fusi yang tidak ada varietas komersialnya. 

Dan, jumlah reaktor fusi komersial kemungkinan akan tetap nol sampai setidaknya pertengahan abad. Dan, tidak ada jaminan bahwa jenis reaktor yang dapat menggunakan helium-3—yang akan membutuhkan suhu yang jauh lebih tinggi daripada reaktor berbahan bakar hidrogen yang sedang dipertimbangkan sekarang—akan tersedia secara komersial dalam waktu dekat setelah pertengahan abad.

Beberapa tantangan dalam membangun reaktor ramah helium-3 seperti itu dirinci dalam bagian ini . Perlu diingat bahwa hidrogen sangat melimpah di Bumi dalam bentuk air. 

Bahkan isotop hidrogen yang jauh lebih langka, deuterium — yang digunakan dalam eksperimen fusi saat ini — jauh lebih mudah diperoleh daripada helium-3 di Bulan dan tersedia secara komersial saat ini.

Saya tidak mengatakan tidak mungkin mendapatkan helium-3 atau sumber daya lainnya dari Bulan. Jelas, manusia dapat mengambil barang-barang dari Bulan seperti yang telah mereka lakukan selama misi oleh manusia dan penyelidikan . 

Ini adalah biaya untuk melakukannya yang seharusnya memperingatkan kita bahwa skema seperti itu tidak mungkin berhasil.

Mungkinkan Space Mining (penambangan luar angkasa) akan terjadi dan menjadi perebutan di masa depan?

Comment

News Feed